in

Koleksi Peribahasa Melayu Beserta Maksud

Peribahasa adalah satu susunan kata atau ayat yang mempunyai maksud tertentu yang merujuk kepada maksud berkias, berlapik dan tersirat. Ianya Tercipta daripada pengalaman sesuatu masyarakat dan merupakan satu sindiran dan pengajaran orang terdahulu yang diturunkan sejak berzaman. Berikut dikongsikan koleksi atau senarai peribahasa Melayu dan maksudnya buat rujukan pelajar terutamanya pelajar yang akan mengambil Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Masyarakat Melayu pada zaman dahulu telah menggunakan peribahasa dalam kehidupan harian mereka. Daripada peribahasa ini terdapat banyak pengajaran yang dapat dicungkil di mana penyampaian maksud peribahasa ini dapat difahami secara fizikal dan tersirat. Pengaruh budaya dan alam banyak mempengaruhi dalam penciptaan peribahasa di mana masyarakat Melayu banyak berinteraksi dengan alam dan menggunakan kiasan dalam kehidupan harian mereka pada zaman dahulu.

Senarai Peribahasa Melayu Beserta Maksud

Senarai Peribahasa Melayu Dan Maksud

Berikut adalah senarai koleksi peribahasa Melayu yang dibahagikan kepada situasi atau keadaan yang berbeza.

PERIBAHASA MELAYU SPM

PERIBAHASAMAKSUD

1. KERAJAAN DAN NEGARA

Kalah menjadi abu, menang menjadi arang

Walaupun kalah atau menang dalam sesuatu perselisihan, masing-masing akan mengalami kerugian

Bahasa menunjukkan bangsaSetiap tingkah laku atau tutur kata yang dilafazkan oleh seseorang itu dapat menunjukkan asal-usul keturunannya
Gajah berjuang sama gajah, palanduk mati di tengah-tengah Sekiranya orang-orang besar berselisih atau bergaduh, orang-orang di bawahnya yang akan mendapat kesusahan

2. HUBUNGAN KEMASYARAKATAN

Rambut sama hitam tetapi hati masing-masing lainSetiap manusia itu mempunyai pendapat yang berlainan antara satu dengan yang lain walaupun pada lahirnya ia kelihatan sama
Bagai aur dengan tebingDua orang yang bersahabat baik atau sepasang suami isteri yang kasih-mengasihi dan hidup rukun damai atau sikap tolong menolong yang tidak dapat dipisahkan lagi
Berat sama dipikul, ringan sama dijinjingKeluarga atau sahabat yang sama sepakat dalam mengerjakan sesuatu pekerjaan, sama ada yang ringan ataupun yang berat. Sama ertinya:-

• Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.
• Mendapat sama berlaba, kehilangan sama merugi
• Seliang bagai tebu, serumpun bagai serai
• Terapung sama hanyut, terendam sama basah

Seperti isi dengan kuku
Suatu persahabatan yang begitu erat sekali

Peribahasa berkaitan hubungan kekeluargaan.

PERIBAHASAMAKSUD

3. HUBUNGAN KEKELUARGAAN

Air yang dicincang tidak akan putusSeseorang yang bersaudara itu tidak akan bergaduh berterusan walaupun berlaku sesuatu perselisihan
Anak sebatang karaSeseorang anak yang tidak mempunyai keluarga atau saudara mara
Kecil-kecil menjadi anak, sudah besar menjadi onakSemasa kecil anak itu menyenangkan hati kedua-dua orang tuanya tetapi apabila sudah dewasa, ia menyusahkan
Anak di pangkuan dibiarkan, kera di hutan disusuiSeseorang yang menguruskan atau melakukan sesuatu kerja untuk orang lain sedangkan kerjanya atau urusannya sendiri tidak disempurnakan atau diabaikan
Kasihkan anak ditangan-tangankan, kasihkan isteri ditinggal-tinggalkanSeseorang itu dinasihatkan supaya tidak memanjakan anak atau isterinya agar tidak menyesal kemudian hari.
Bapak borek anak rintikSifat seseorang anak yang tidak jauh bezanya dengan sifat orang tuanya.
Dianaktirikan

Seseorang yang selalu disisihkan.

Sebatang karaSeseorang yang hidup seorang diri tanpa ibu dan ayah dan juga tidak mempunyai saudara-mara
Berat sama dipikul, ringan sama dijinjingWujud permuafakatan dalam mengerjakan sesuatu, sama-sama menanggung susah dan senang
Bersatu teguh. bercerai robohKalau bersatu menjadi kuat tetapi sekiranya berpecah akan menjadi lemah.
Bertepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi

Perselisihan atau keeratan persahabatan itu datangnya daripada kedua-dua belah pihak

Bagai inai dengan kukuKasih sayang yang sukar untuk dipisahkan.
Ke mana tumpah kuah kalau tidak ke nasi

Seseorang anak itu sedikit sebanyak akan mengikut bakat ayah atau ibunya

Peribahasa Melayu berkaitan nilai murni.

PERIBAHASAMAKSUD

4. NILAI-NILAI MURNI

Hidup dikandung adat, mati dikandung tanahKita mestilah mengikut sesuatu adat yang baik
Tidak memandang bulu, tidak melihat rupaSeseorang yang berlaku adil iaitu sama rata dan tidak berat sebelah
Bumi dipijak, langit dijunjungSeseorang yang menurut nasihat dan mematuhi segala yang diarahkan
Kecil tapak tangan nyiru ditadahkanSeseorang yang sangat berterima kasih atas pertolongan ataupun nasihat yang diberikan oleh seseorang
Murah hatiSeseorang yang penyayang dan mempunyai sifat yang simpati atau kasihan
Putih tulang dikandung tanah, budi baik dikenang jugaBudi bahasa yang baik itu tidak akan dilupakan orang. Sama ertinya: Hancur badan dikandung tanah, budi yang baik terkenang juga

Peribahasa Melayu berkaitan sikap negatif individu dan masyarakat.

PERIBAHASAMAKSUD

5. SIKAP NEGATIF INDIVIDU/ MASYARAKAT

Mengaburi mata orangSeseorang yang menipu atau membodohkan orang
Ada udang di sebalik batuSeseorang yang mempunyai maksud tertentu di sebalik apa yang dilakukannya
Bagai mencincang airSeseorang yang melakukan sesuatu pekerjaan atau perbuatan yang sia-sia
Menepuk air di dulang, terpercik ke muka sendiriSeseorang yang menceritakan keburukan keluarganya kepada orang lain tetapi akhirnya dia sendiri yang mendapat malu
Seperti anjing dengan kucingOrang yang selalu bertengkar
Anjing ditepuk menjungkit ekorSeseorang yang tidak berbudi, jika dihormati akan menjadi sombong
Harapkan guruh di langit, air di tempayan dicurahkan

Seseorang yang mengharapkan keuntungan yang besar lalu melepaskan keuntungan kecil yang sudah berada dalam genggam

Seperti kerbau dicucuk hidungSeseorang yang bodoh dan selalu menurut apa yang dikatakan orang
Kacang lupa akan kulitnyaSeseorang yang lupa akan asal usulnya setelah mendapat kekayaan atau kemuliaan
Yang dikejar tak dapat, yang dikendung berciciranSeseorang yang tamak menharapkan keuntungan yang banyak sehingga keuntungan sedikit yang ada ditinggalkan
Lembu punya susu, sapi dapat nama

Orang lain yang bersusah payah mengerjakannya tetapi orang lain pula yang mendapat nama

Seperti ketam menyuruh anaknya berjalan betulSeseorang yang memberi nasihat yang baik-baik kepada orang lain tetapi dia sendiri tidak dapat melaksanakannya
Masuk telinga kanan keluar telinga kiri 

Sesuatu muslihat yang tidak dihiraukan sama sekali

Peribahasa Melayu berkaitan realiti kehidupan.

PERIBAHASAMAKSUD

6. HAKIKAT KEHIDUPAN

Ada ubi ada batas, ada budi ada balas Setiap kebaikan itu akan dibalas dengan kebaikan dan setiap kejahatan itu akan dibalas dengan kejahatan
Adat juara kalah menang, adat saudara laba rugiDalam kehidupan, kita akan mengalami nasib yang baik dan juga nasib tidak baik
Bagai kambing dihalau ke airSeseorang yang tidak mahu mengerjakan atau melakukan sesuatu pekerjaan yang tidak disukainya atau digemarinya
Tak ada gunung yang tak dapat didaki, tak ada lurah yang tak dapat dituruniSetiap perkara akan dapat dilaksanakan sekiranya kita berhati-hati dan bersungguh-sungguh
Guru kencing berdiri, murid kencing berlariApabila seorang guru itu mengajar sesuatu yang tidak baik, ia sangat mudah ditiru oleh muridnya
Hutang emas dapat dibayar, hutang budi dibawa matiHutang wang dapat dibayar tetapi sekiranya hutang budi akan sentiasa dikenang sampai ke akhir hayat
Ingat antara belum kena, hemat antara belum habis

Kita hendaklah beringat dahulu agar tidak terpedaya dan agar harta tidak habis dengan sewenang-wenangnya

Lain dahulu lain sekarangMasa telah mengubahkan seseorang dan langkahnya juga turut berlainan
Nasi sudah menjadi buburPerbuatan yang sudah terlanjur yang tidak dapat kita sesalkan kerana tidak berguna lagi
Sediakan payung sebelum hujanSeseorang itu hendaklah sentiasa berhati-hati dan bersiap sedia sebelum terjadi apa-apa
Turutkan rasa binasa, turutkan hati mati

Seseorang itu akan menghadapi kecelakaan sekiranya menurut hawa nafsu

Peribahasa Melayu berkaitan ilmu dan pendidikan.

PERIBAHASAMAKSUD

7. ILMU DAN PENDIDIKAN

Belum bertaji hendak berkokokSeseorang yang belum mempunyai ilmu yang cukup tetapi sudah berlagak
Buang yang keruh dan ambil yang jernihSeseorang yang meninggalkan pekerjaan lamanya yang tidak baik dan memulakan penghidupan yang baru
Mencabut harus dengan akar-akarnyaSekiranya kita hendak membasmi sesuatu kejahatan, hendaklah dihapuskan puncanya
Alah membeli, menang memakaiSesuatu barang yang dibeli mahal sedikit pun tidak mengapa asalkan barang itu kuat dan tahan apabila dipakai
Alah bisa kerana biasaWalaupun sesuatu itu sukar, sekiranya sentiasa dilakukan, sudah pasti akan menjadi biasa dan senang
Genggam bara api, biar sampai jadi arangSeseorang itu hendaklah melakukan sesuatu pekerjaan yang sukar dengan bersungguh-sungguh agar mendapat kejayaan
Sehari selembar benang, lama-lama menjadi kain

Sesuatu pekerjaan yang dikerjakan sedikit demi sedikit lama-kelamaan berhasil juga

Biar lambat asalkan selamatDalam mengerjakan sesuatu hal, janganlah terburu-buru asalkan segalanya selamat
Berbuat baik berpada-pada, berbuat jahat jangan sekaliSeseorang itu dinasihatkan jangan terlalu berlebih-lebihan apabila berbuat baik dan jangan sekali-kali berbuat jahat
Yang elok itu budi, yang indah itu bahasaBudi bahasa yang baik dapat menyelamatkan kita dan akan membuat kita dihormati orang ramai
Berpantang mati sebelum ajal

Seseorang itu tidak semestinya akan meninggal dunia apabila telah tua kerana Tuhan yang menentukan segala-galanya

Angin tidak dapat ditangkap, asap tak dapat digenggam

Sesuatu berita yang luar biasa atau ganjil itu sudah pasti tidak dapat disembunyikan kerana lama-kelamaan akan tersebar jua
Kalau tiada angin bertiup, masakan pokok bergoyangApabila sesorang itu tidak melakukan kesalahan, dia tidak mungkin dituduh
Melepaskan anjing tersepit, sesudah lepas ia menggigitSeseorang yang tidak mengenang budi atau kebaikan yang diberi dibalas dengan keburukan
Kalau tidak api, masakan tidak ada asapSekiranya seseorang itu tidak bersalah, dia tidak mungkin dituduh
Berta HatiSeseorang yang tidak sampai hati, tidak rela, berasa segan
Berat sebelah

Seseorang yang tidak adil dalam membuat sesuatu keputusan

Siapa makan cili, dialah akan berasa pedasSesiapa yang berani berbuat sesuatu dia hendaklah berani bertanggungjawab
Diam-diam ubiSeseorang yang pendiam tetapi banyak mempunyai ilmu pengetahuan
Biar lambat asalkan selamatTak perlu tergesa-gesa dalam melakukan sesuatu pekerjaan, asalkan hasilnya baik
Sesat di hujung jalan, balik ke pangkal jalan

Jika sudah mengetahui akan kesalahan yang telah dilakukan hendaklah kembali ke jalan yang sebenar.

Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jugaManusia itu walaupun sebijak mana, tentu akan membuat kesilapan juga
Usul menunjukkan asal

Tingkah laku seseorang itu menunjukkan tinggi atau rendahnya darjat seseorang

Akan dikemaskini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Semakan Status Caruman KWSP Isi Rumah Online

Semakan Status Caruman KWSP Isi Rumah Online

Cara Daftar i-SURI KWSP Untuk Suri Rumah

Cara Daftar i-SURI KWSP Untuk Suri Rumah